Korea Utara Mengkhawatirkan Dunia Dengan Rudal Balistiknya

Pada hari Rabu sekitar 05:30 waktu setempat, Korea Utara menembakkan rudal balistik kapal selam (SLBM) di dekat kota pesisir Sinpo.

Komando Strategis AS (STRATCOM) terdeteksi dan melacak dugaan KN-11 rudal di atas Laut Jepang.

“Amerika Utara Aerospace Defense Command (NORAD) ditentukan peluncuran rudal dari Korea Utara tidak menimbulkan ancaman bagi Amerika Utara,” kata STRATCOM dalam sebuah pernyataan.

Ini adalah pertama kalinya rudal Korea Utara mencapai zona identifikasi pertahanan udara Jepang (Adiz), kata Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga selama briefing.

Orang-orang menonton program berita TV menunjukkan rekaman file rudal balistik Korea Utara yang diklaim Utara telah diluncurkan dari bawah air, di stasiun kereta api Seoul di Seoul, Korea Selatan, Rabu, 24 Agustus, 2016.

Menurut Jeffrey Lewis dari Middlebury Institute yang berbasis di California of International Studies dan pendiri Pengendalian Senjata Wonk, tes terbaru bangsa nakal muncul untuk menjadi sukses.

“Kami tidak tahu tepatnya, tapi 500 km adalah itu terlihat penuh atau berbagai pada lintasan lofted. Either way, itu karya rudal, “kata Lewis Reuters.

Untuk pertama kali Korea Utara mencoba peluncuran rudal berbasis kapal selam tahun lalu dan lagi pada akhir April tahun ini. Seorang pejabat militer Korea Selatan mengatakan kepada Reuters bahwa Korea Utara “teknologi SLBM tampaknya telah berkembang.”

Korea Selatan Kepala Staf Gabungan mengatakan peluncuran tampaknya menjadi protes jelas terhadap latihan militer Ulchi Freedom Guardian, tahunan antara Seoul dan Washington.Menurut STRATCOM, salah satu rudal meledak segera setelah peluncuran, sementara yang lain sedang dilacak atas Korea Utara sebelum akhirnya mendarat di Laut Jepang. Khususnya, itu adalah pertama kalinya bahwa bangsa nakal yang pernah ditargetkan Jepang.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menjelaskan peluncuran merupakan “ancaman besar” ke Jepang dan mengatakan bahwa Tokyo “memprotes keras” akan tindakan Korea Utara. Jepang juga mengatakan bahwa pasukan bela diri akan tetap waspada dalam kasus peluncuran lanjut menantang dari Korea Utara.

Menurut Oh Joon, duta PBB Korea Selatan, Korea Utara telah melakukan 13 kali tes rudal balistik dan telah menembakkan berbagai 29 roket.

Sementara itu, China, sekutu terdekat Pyongyang, mengatakan bahwa uji coba rudal Korea Utara telah berkembang sejak keputusan bilateral antara Seoul dan Washington untuk menyebarkan THAAD.

Pada bulan Juli, kementerian pertahanan Korea Selatan mengumumkan bahwa High Altitude Lokasi Pertahanan (THAAD) sistem pertahanan rudal Terminal akan dikerahkan untuk Seongju untuk melawan ancaman Korea Utara.

Setelah pengumuman itu, Hermit Raya menembakkan tiga rudal balistik yang memiliki rentang – antara 300 dan 360 mil – mampu menjangkau seluruh Korea Selatan.

Sebagai salah satu sistem pertahanan rudal paling canggih di dunia, pencegat THAAD mampu mengidentifikasi dan melenyapkan ancaman musuh yang masuk dalam dan di luar atmosfer.

Dalam hubungannya dengan sekitar 28.500 pasukan AS di Korea Selatan, Seoul berencana untuk memiliki sistem pertahanan udara yang unik beroperasi pada akhir 2017.

Tekanan untuk menyebarkan THAAD didorong setelah Pyongyang menguji bom nuklir keempat pada 6 Januari lalu meluncurkan roket jarak jauh pada 7 Februari.

US Army Jenderal Charles Jacoby, mantan komandan NORAD menekankan pentingnya mengerahkan THAAD untuk melindungi kepentingan Semenanjung Korea dan AS selama diskusi Hudson Institute.

 

Kebenaran dari masalah ini adalah THAAD benar-benar pilihan yang logis, dan setelah perdebatan intens dan mencoba untuk menilai apa kompleksitas lingkungan mungkin terus … kita benar-benar tidak bisa mendapatkan di dunia di mana kita menolak untuk membela diri,” kata Jacoby .

“Masih ada pasukan AS di sana, mereka memainkan peran pertahanan, dan mereka beresiko setiap hari untuk sejumlah ancaman yang sekarang termasuk potensi senjata rudal balistik dilakukan untuk pemusnah massal … Kita tidak bisa tidak bertindak,” Jacoby menambahkan.

Demikian pula, dalam diskusi di Brookings Institution, Direktur CIA John Brennan mengatakan bahwa penyebaran THAAD ke wilayah itu adalah “kewajiban” atas nama AS.

“Kami memiliki kewajiban tertentu untuk mitra kami dan wilayah sehingga langkah-langkah yang tepat diambil untuk meyakinkan teman-teman kita, mitra, dan sekutu komitmen AS untuk keamanan daerah itu,” Brennan mengatakan Business Insider.

Source

2 tanggapan untuk “Korea Utara Mengkhawatirkan Dunia Dengan Rudal Balistiknya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *