var id = "540ebd4a857f0b5e99822fed808f864ad98ab4c2"; class="post-template-default single single-post postid-5944 single-format-standard wp-custom-logo ">

WhatsApp Akan Semakin Mudah Untuk Mengidentifikasi Spam dan Hoax

Layanan perpesanan lintas platform WhatsApp kini menjadi layanan yang paling banyak digunakan oleh orang-orang di seluruh dunia. Sebagai platform perpesanan terbesar di dunia, nyatanya WhatsApp memiliki masalah spam dan berita palsu atau hoax di mana karena kemudahan penggunaan messenger, itu memungkinkan pengguna untuk dengan mudah menyebarkan spam dan berita palsu tanpa perlu mengetahuinya.

Perusahaan telah berusaha melakukan langkah-langkah untuk mencegah hal tersebut, dan kini menurut laporan terbaru dari WABetaInfo, perusahaan memiliki lebih banyak fitur dalam versi beta WhatsApp yang akan membantu menangani penyebaran spam dan berita palsu.

Bagaimana mereka akan melakukan ini? Pada dasarnya jika Anda memeriksa informasi tentang pesan tertentu (di mana ia menunjukkan kepada Anda jika telah dibaca atau dikirim), versi beta terlihat dengan fitur baru yang juga menunjukkan kepada pengguna berapa kali pesan telah diteruskan. Apa artinya ini dan bagaimana cara mengidentifikasi spam atau berita palsu?

Kadang-kadang jika suatu pesan telah diteruskan berkali-kali, ada peluang bagus bahwa beberapa orang mungkin sekadar menyampaikan pesan tanpa memeriksa pesan tersebut untuk memastikan apakah pesan itu benar atau hoax, dan itu merupakan cara penyebaran berita palsu. Jadi jika Anda melihat pesan yang telah diteruskan 100 kali, maka mungkin ada baiknya melakukan sedikit riset sebelum Anda memutuskan untuk meneruskannya ke kontak Anda yang lain.

WhatsApp sebelumnya telah memperkenalkan fitur baru di mana mereka mulai memberi label pesan yang diteruskan. Mereka juga mulai membatasi berapa kali pesan dapat diteruskan untuk mencoba dan mengurangi dampak berita palsu ketika menyebar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *