class="post-template-default single single-post postid-188 single-format-standard unselectable group-blog">

MASUKKAN HPK DI SINI dan PISAHKAN DENGAN KOMA (hpk 1, hpk 2, hpk 3, dst)

Drone Menjadi Topik Di Gedung Putih Hari Ini

DuniaTeknologi.Info – Pemimpin teknologi berkumpul hari ini di Gedung Putih untuk serangkaian sesi terfokus pada topik hangat di bidang teknologi. Acara hari Kamis, yang berjudul “American Leadership in Emerging Technology,” adalah bagian kedua dari Pekan Teknologi Gedung Putih, yang berlanjut dari diskusi Selasa mengenai modernisasi teknologi pemerintah.

“Kami berada di ambang revolusi teknologi baru yang dapat memperbaiki hampir semua aspek kehidupan kita, menciptakan kekayaan baru bagi pekerja dan keluarga Amerika, dan membuka batas baru yang berani dalam sains, kedokteran, dan komunikasi,” Presiden Kata Trump dalam sambutannya.

Peraturan drone menjadi topik terbesar hari ini. Daftar peserta ditumpuk dengan para eksekutif dari ruang pesawat tak berawak, termasuk CEO PrecisionHawk Michael Chasen, CEO Airspace Jaz Banga, CEO Mengukur Brandon Declet, CEO Tragull tak berawak Dyan Gibbens dan CEO Kespry George Mathew.

Setelah jatuhnya drone yang diakui oleh seorang pegawai badan mata-mata angkasa luar AS menjadi pihak yang mengoperasikan satu pesawat tanpa awak kecil yang jatuh di halaman Gedung Putih. Juru bicara Badan Intelijen Geospasial Nasional, NGA, mengaku seorang pegawai yang sedang libur telah mengatakan kepada Dinas Rahasia AS yang menjaga rumah resmi presiden itu bahwa dia yang menerbangkan pesawat tanpa awak dengan empat baling-baling yang jatuh di Gedung Putih pada Senin (26 januari lalu).

NGA merupakan badan di bawah Departemen Pertahanan AS yang memiliki tugas utama menganalisa foto yang diambil oleh pesawat pengintai dan satelit. Juru bicara badan ini mengatakan Dinas Rahasia AS sedang melakukan penyelidikan dan pelaku belum dikenai tindakan disipliner. Badan ini tidak menyebut nama pelaku dan alasan dia menerbangkan pesawat itu di dekat kediaman presiden.

Juru bicara Dinas Rahasia mengatakan pesawat, yang menyebabkan keadaan waspada dan penutupan Gedung Putih, digunakan untuk keperluan hiburan dan bukan merupakan ancaman serius. Presiden Barack Obama yang sedang melakukan kunjungan ke luar negeri, mengatakan bahwa pesawat tanpa awak itu merupakan jenis yang banyak dijual kepada umum dan insiden ini menandakan perlunya peraturan lebih ketat terkait teknologi baru seperti pesawat tanpa awak.

Istri Presiden, Michelle menenami presiden dalam kunjungan ke India dan Arab Saudi, sementara puteri mereka berada di Gedung Putih bersama sang nenek. Dalam wawancara dengan CNN, Obama mengatakan dia telah meminta Badan Penerbangan Federal mengkaji upaya mengelola jumlah alat yang bisa terbang “karena pesawat tanpa awak yang mendarat di Gedung Putih bisa dibeli di RadioShack.” Pesawat yang dikenal dengan nama “quad copter” itu jatuh di Gedung Putih pada Senin pagi tanpa melukai siapapun. Dinas Rahasia AS yang bertanggung jawab atas keamanan presiden dikritik banyak pihak terkait pengamanan Gedung Putih.

Banga Airspace berbagi sorotannya dari acara tersebut dengan TechCrunch. Menurut Banga, pembicaraan difokuskan pada tantangan regulasi di tingkat negara bagian dan pemerintah daerah, termasuk bagaimana mempercepat proses regulasi sehingga inovasi di sektor tidak akan terhambat. Kelompok ini membahas bagaimana mempercepat proses pembuatan registrasi yang akan mengidentifikasi dan melacak drone dan drone pilot, serta bagaimana memantau lalu lintas drone.

Banga mencatat “kecepatan dan keterbukaan” dari percakapan, yang berkonsentrasi pada cara-cara untuk mencegah pemerintah menghalangi inovasi Amerika di sektor ini. Administrasi tersebut mengutip contoh Wright brothers sebagai model – “mereka menginginkan hal yang sama untuk pesawat tak berawak sambil menjaga keamanan untuk semua orang.”

Sesi hari Kamis juga menangani masa depan jaringan nirkabel 5G, mengulangi visi deregulasi serupa yang memungkinkan perusahaan teknologi bergerak dengan cepat di tempat tersebut. Eksekutif dari AT & T, Verizon, Sprint dan T-Mobile hadir.

“Kami seharusnya tidak menerapkan peraturan yang memberatkan yang dirancang untuk menara setinggi 100 kaki ke sel kecil seukuran kotak pizza,” Ketua FCC Ajit Pai menulis dalam siaran Tech Week. “Jika Amerika memimpin dunia dalam 5G, kita perlu memodernisasi peraturan kita sehingga infrastruktur dapat segera diterapkan dan skala.”

Seperti yang dilaporkan Axios, beberapa VC juga hadir, termasuk New Enterprise Associates, Revolution LLC, Cayuga Venture Fund, 500 Startups, Lightspeed, Epic Ventures, Mohr Davidow Ventures and Arboretum Ventures.

Recommended For You

About the Author: Andi Setiawan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

EnglishIndonesianJapaneseRussian
error: Content is protected !!