Langkah-Langkah Untuk Teknologi Blockchain

Apakah Anda sudah tertarik untuk menggunakan teknologi blockchain ke bisnis Anda?

Jika sudah, maka kemudian sekarang kita tiba ke pertanyaan “bagaimana cara mengaplikasikan teknologi ini ke bisnis kita?” bagaimanapun juga teknologi ini merupakan teknologi yang masih terbilang jarang dan belum dewasa, sehingga masih sulit mengaplikasikan secara riil.

Melalui hal tersebut kami telah merangkum langkah-langkah yang bisa Anda lakukan untuk mengaplikasikan teknologi blockchain dalam bisnis Anda.

  1. Mengidentifikasi Kasus Penggunaan
    Yang pertama dan terpenting adalah mengidentifikasi sebuah kasus. Kunci untuk mengembangkan sistem berbasis blockchain adalah untuk mencari tahu masalah yang tepat yang harus diselesaikan. Memahami proses dari dalam ke luar dan mengetahui hambatan dalam proses yang menjadi hal penting. Mengidentifikasi sebuah kasus yang harus melalui proses identifikasi, klarifikasi, dan pengaturan kebutuhan blockchain. Hal ini dapat menambah kepastian sebuah tujuan.
  2. Memilih Blockchain Dengan Hati-Hati
    Karena terdapat berbagai solusi blockchain yang disediakan akan sangat penting untuk memilih salah satu yang sesuai dengan tujuan Anda. Adapun beberapa platform blockchain yang populer diantaranya adalah, Ethereum; Quorum; dan salah satunya adalah blockchain publik dari Indonesia, yaitu Vexanium
  3. Menginisialisasi Blockchain
    Untuk menginisialisasi blockchain, blok pertama harus dibuat secara manual. Blok ini harus memiliki semua karakteristik rantai. Blok ini kemudian dibagikan di semua node jaringan. File dalam format JSON dibuat untuk mendefinisikan blok ini. Beberapa parameter seperti Nonce (kriptografi hash yang menghasilkan nilai acak) dan Timestamp (waktu validasi antara dua blok berturut-turut) harus ditentukan. Setelah file JSON diisi, Geth klien bertanggung jawab untuk membuat folder yang berisi blockchain dan menginisialisasinya.
  4. Memilih Protokol Konsensus Yang Tepat
    Protokol mengacu pada penyelesaian masalah matematika yang membutuhkan sejumlah besar perhitungan. Ketika seorang penambang datang dengan solusi, itu harus mudah diverifikasi oleh semua. Orang pertama yang menemukan solusinya berhak untuk menulis blok berikutnya. Tingkat kesulitan masalah disesuaikan secara real time berdasarkan kekuatan total jaringan. Blok ditulis secara berkala. Sistem ini melindungi dari upaya peretasan dan spam. Protokol konsensus membuat sistem perjanjian yang tidak terbantahkan antara perangkat-perangkat dalam jaringan terdistribusi, sehingga mencegah eksploitasi sistem. Satu dapat memilih dari berbagai protokol konsensus yang tersedia untuk blockchain.
  5. Membangun Ekosistem
    Ekosistem sangat penting untuk blockchain karena ia berfungsi paling baik ketika sejumlah besar pemangku kepentingan terlibat. Menciptakan komunitas dalam industri atau perusahaan yang memahami teknologi dan potensinya akan membantu meningkatkan kepercayaan di antara perusahaan.
  6. Menavigasi Ketidakpastian
    Karena blockchain merupakan hal baru, peraturan untuk hal yang sama sangat terbatas. Ada kemungkinan besar untuk ini berubah di masa depan, dan karenanya, organisasi perlu memantau kerangka peraturan yang berubah secara terus-menerus dan juga secara aktif terlibat dalam pembentukannya. Setiap negara memiliki pendekatan pengaturan yang berbeda dengan blockchain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *